Indonesia Siap Ikuti FIFAe Nations Cup 2021

FIFAe Nations Cup 2021 akan digelar di Copenhagen, Denmark pada 20-22 Agustus mendatang, Indonesia masuk di Grup B, bersama dengan Jerman, Israel, Belgia, Amerika Serikat dan Argentina. Kepastian ini didapat setelah adanya pengundian grup pada hari Jumat (18/6).

Sebelumnya, perjalanan Indonesia pada gelaran ini bermain lebih dahulu di partai final winner bracket FIFAe Nations Online Qualifiers 2021 zona Asia & Oceania kontra Jepang.

Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan mengatakan bahwa tim Indonesia akan berjuang keras demi mendapatkan hasil terbaik di ajang ini. Ia pun menyatakan bahwa Indonesia tidak gentar berada di grup B.

“Kami yakin Indonesia akan mampu bersaing di grup B. Lawan-lawan kami akui merupakan tim yang hebat dan perlu kerja keras untuk meraih hasil yang maksimal.  Semoga melalui eFootball, eNational Squad ini bisa mengharumkan nama Indonesia ke depannya,” kata Iriawan.

Seperti diketahui, eNational Squad Indonesia baru dibentuk bulan Maret lalu, sudah membuktikan bahwa mereka patut diperhitungkan oleh dunia. 

“PSSI berkomitmen untuk terus mengembangkan bakat pemain eFootball dan industri eFootball di Indonesia,” tukas Iwan Bule sapaan akrap Mochamad Iriawan. 

Sementara itu, pelatih tim nasional eNational Squad Indonesia, Fadh Karim mengatakan bangga dan menceritakan perjalanan timnya hingga bisa sejauh ini.

“Pertama-tama yang pasti saya merasa bangga dengan perjuangan anak-anak untuk meraih tiket ke FIFAe Nations Cup. Pada saat kita sedang sulit dan diremehkan untuk bisa menang, kita membuktikan di partai penting, dan akhirnya kita bisa menang dan lolos ke Denmark,” kata Fadh Karim.

Fadh melihat calon-calon lawan di grup B sangat tidak bisa diragukan dan harus tetap respek tanpa harus takut.

“Kalau menurut saya, calon lawan terberat adalah Jerman dan Argentina. Yang terpenting jangan segan atau hormat terhadap lawan, karena mereka memiliki nama besar. Tetap yakinkan diri kalau kita bisa untuk dapat memenangkan pertandingan,” katanya.

Indonesia diwakili oleh dua pemainnya, yaitu Moehamad Zulisar dan Fahmi Husaeni. Fadh melihat mereka berdua memiliki potensi meski baru bermain di level ini.

“Walau dua pemain kita bisa dikategorikan masih baru di dunia International, tapi saya yakin dengan perjuangan dan latihan keras, mereka bisa berbicara di pentas dunia,” tegasnya.

Terakhir, pelatih Fadh memiliki harapan untuk Indonesia di turnamen nanti. “Terpenting adalah bisa lolos babak grup. Itu adalah point utamanya. Setelah itu kita akan berjuang meraih babak 8 besar,” tutupnya.